Posts tagged: ternak gurami

Bisnis pembenihan ikan Gurami

Bisnis pembenihan ikan Gurami

Pebenihan ikan gurami merupakan salah satu mata rantai usaha perikanan  yang dapat dijadikan pilihan bagi para pengusaha ikan gurami. Dengan nilai konsumsi yang tinggi, ikan gurami mampu menjadi primadona  usaha perikanan, usaha pembenihan gurami bisa dijadikan sebuah pilihan jika anda memiliki luas lahan yang tidak terlalu besar. Bahkan usaha ini bisa dilakukan di dalam kolam yang terdapat di dalam rumah.

Usaha pembibitan ikan Gurami dimulai dengan kegiatan pembenihan yaitu kegiatan pemeliharaan iduk, pemijahan, penetasan telur , perawatan arva sampai berukuran 0,5 – 1 cm ( umur 12 hari ) yang dilanjutkan  denga perawatan benih siap di dederkan ( 10 – 50 gram per ekor). Dalam masa – masa ini sang induk diberi makan pelet dengan kadar protein yang tinggi sekitar 30 – 35 % dengan dosis 1,5% bobot badan per hari. Selain pelet, diberi pakan daun talas sebanyak 0,5 berat badan per hari. Pemberian pakan sebaiknya  2 kali sehari pagi dan sore pertimbangannya adalah ikan gurami memiliki respon yang lamban dalam hal makan, karenanya pmberian pakan yang terlalu cepat jangkanya malah tidak akan efektif dalam perkembangan ikan gurami.

Pola pemberian pakan unuk larva ikan gurami

Pada saat masih menjadi larva, ikan gurami pada saat hari yang ke tujuh tidak perlu diberi tambahan makanan apapun, karena pada tingkatan ini ia masih mendapatkan suply makanan dari kuning telur yang ia dapatkan sebagai cadangan makanan alami yang di bawa mulai saat ia menetas. Namun saat sesudah hari ketujuh, sebaikya anda mulai memberinya makanan, karena cadangan makanan alaminya sudah mulai habis. Untuk pakannya dapat diberi makanan alami berupa hwan renik yang merupakan kelompok Zooplankon yaitu kutu air ( Dhapnia sp. Dan Moina sp ) atau cacing sutra ( tubifek ). Hal terpenting yang harus anda lakukan yakni pada hari ke sembilan dimana cadangan makanan alaminya sudah habis dan ini merupakan saat yang paling kritis bagi ikan Gurami, sehingga pemberian pakan tidak boleh terlambat,supaya benih ikan tidak sampai mati karena kekurangan pakan. Jenis pakan yang dapat diberikan adalah pakan alami yakni kutu air dan jenis cacing sutera dengan presenase pakan dapat deberikan sebanyak 100% dari berat tubuh ikan dan pemberian pakan dapat diberikan sebanyak – banyaknya.

Pada saat beni ikan sudah mencapai umur 2,5 bulan keatas, pemberian pakan cukup dibeirkan sebanyak 3 kali sehari saja, pagi , siang dan sore. Pemberian pakan yang baik untuk ikan dengan ukuran seperti ini adalah bubuk pelet , pelet halus dengan kandungan protein sebesar 35 % dan berat pakan kira – kira 10% dari berat tubuh ikan per harinya. Cara pemberian pakan ang efektif adalah menaburkannya sedikit demi sedikit sehingga semua pakan dapat dimakan dengan sempurna oleh ikan gurami tanpa menyisakan sisa.

Sumber:

Buku Pintar Budidaya Ikan Konsumsi

Karya Khairul Amri, S Pi. Msi

Khairuman,S.P

WordPress Themes